Menu Tutup

Aqidatul Awwam, Kitab Akidah yang Dipelajari di Pesantren dengan 5 Keunikannya

DatDut.Com – Kalangan muslim di Indonesia, utamanya dari kalangan NU, telah menanamkan akidah terhadap generasinya secara perlahan sejak masa kecil. Lewat pujian atau syair yang antara azan dan iqamah di masjid, mushalla, atau surau di kampung-kampung, ajaran akidah Ahlussunnah perlahan mengakar. Anak-anak dikenalkan dengan teologi ala Mazhab Asy’ariyyah yang dikenal dengan sebutan Aqaid 50.

Aqaid 50 terdiri dari 20 sifat wajib, 20 sifat mustahil, dan 1 sifat jaiz bagi Allah. Lalu 4 sifat wajib bagi rasul, 4 sifat mustahil, dan 1 sifat jaiznya. Ajaran teori tauhid inilah yang telah ada jauh sebelum datangnya ajaran yang memperkenalkan konsep tauhid uluhiyyah, rububiyyah, dan asma` wa shifat yang ujung-ujungnya sering melahirkan vonis syirik terhadap berbagai amaliyah umat islam.

Salah satu kitab paling mendasar tentang konsep tauhid aqoid 50 adalah kitab Aqidatul Awwam karya Sayyid Ahmad al-Marzuqi (1205- 1281 H). Terdiri dari 57 bait, kitab ini memuat pokok-pokok ajaran tauhid secara singkat, padat dan berisi.

Kitab ini telah tersebar luas dalam bentuk terjemah bahasa Jawa oleh K.H. Bisri Mustofa (ayahanda Gus Mus) dengan judul Rawihah al-Aqwam. Dalam bentuk komentar (syarah) Syekh Nawawi Banten juga telah menulis kitab Nuruzh Zhalam. Inilah 5 fakta tentang keunikan Aqidatul Awwam:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.